Kamis, 19 September 2019 | Jakarta, Indonesia

Kemenperin Dorong Startup Kerajinan dan Batik

Edy Purnomo

Senin, 15 Juli 2019 - 17:06 WIB

Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto mengunjungi stand pameran Adiwastra Nusantara 2019. Sumber: Humas Kemenperin
Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto mengunjungi stand pameran Adiwastra Nusantara 2019. Sumber: Humas Kemenperin
A A A

Majalahreviewweekly.com - Kementerian Perindustrian berusaha untuk menciptakan wirausaha rintisan (startup) untuk sektor kerajinan dan batik. Selama ini, industri kecil dan menengah (IKM) di sektor kerajinan dan batik telah memberikan kontribusi signifikan terhadap perekonomian nasional.

Salah satu langkah yang dilakukan adalah mengadakan kegiatan Innovating Jogja 2019. "Kegiatan ini merupakan kali ketiga setelah sukses dilaksanakan pada tahun 2016 dan 2018 yang lalu,” kata Kepala Balai Besar Kerajinan dan Batik (BBKB) Titik Purwati Widowati di Yogyakarta, Senin (15/7/2019).

Menurut Titik, penyelenggaraan Innovating Jogja 2019 merupakan kegiatan yang diselenggarakan oleh Badan Penelitian dan Pengembangan Industri (BPPI) Kemenperin. Secara umum, kegiatan Innovating Jogja terdahulu, untuk menghasilkan startup kerajinan dan batik di Yogyakarta yang inovatif.

Setelah proses seleksi atas 42 proposal inovasi yang masuk, Innovating Jogja 2019 sudah sampai pada tahapan bootcamp bagi 30 peserta (incubatee) dengan inovasi kerajinan dan batik yang terbaik. Pada tahap ini, peserta kegiatan akan mengikuti pelatihan selama tiga hari, 15 -17 Juli 2019 di Yogyakarta

Setelah tahapan bootcamp adalah tahap seleksi business plan yang akan dilaksanakan di BBKB Yogyakarta pada 18-19 Juli 2019.“Akan dipilih dua tenant inovasi dan duatenant alih teknologi kompor listrik batik tulis untuk mengikuti kegiatan inkubasi, dimana BBKB sebagai inkubator bisnis,” imbuh Titik.

Pada ajang Innovating Jogja sebelumnya, muncul inovasi bisnis yang terus berkembang, di antaranya Wastraloka yang bergerak di bidang seni lukis pada kerajinan kaleng, Janedan yang mengenalkan produk kerajinan kulit tanpa jahit, dan Alra yang menghasilkan produk fesyen kulit.

Muncul pula inovasi bisnis di bidang batik, seperti Tizania Batik yang berinovasi dengan batik latar ringkel ataupun By&G yang mengkreasikan tas tenun agel kombinasi batik. 

Kepala BPPI Kemenperin Ngakan Timur Antara menyampaikan, pihaknya aktif mendorong pelaku industri nasional untuk terus menciptakan inovasi produk. Hal ini sesuai dengan implementasi peta jalan Making Indonesia 4.0, salah satunya melalui pemanfataan teknologi digital, yang tujuannya menghasilkan produk berdaya saing global.

Merujuk data Kemenperin, industri batik turut mendorong pertumbuhan gemilang di sektor industri tekstil dan pakaian jadi pada triwulan I tahun 20i9, yang mencatatkan posisi tertinggi dengan capaian 18,98%. Kinerja ini melampaui pertumbuhan ekonomi sebesar 5,07% di periode yang sama.

Selain itu, ekspor batik Nusantara tercatat senilai USD52,44 juta pada 2018. Kemenperin menargetkan nilai ekspor batik nasional dapat meningkat hingga 6-8% pada  2019. Industri batik salah satu sektor yang banyak membuka lapangan pekerjaan, dengan didominasi oleh IKM yang tersebar di 101 sentra. Jumlah tenaga kerja di sektor industri batik sebanyak 212 ribu orang.

Kemenperin juga mencatat, nilai ekspor dari produk kriya nasional pada Januari-November 2018 mampu mencapai USD823 juta, naik dibanding periode yang sama tahun sebelumnya sebesar USD820 juta. Industri kerajinan di Indonesia jumlahnya cukup banyak, yaitu lebih dari 700 ribu unit usaha dengan menyerap tenaga kerja sebanyak 1,32 juta orang.

COMMENTS

OTHER NEWS

Business 25/07/2019 11:15 WIB

Pemerintah Akan Berikan Insentif Untuk Kendaraan Listrik

Pemerintah akan memberikan sejumlah insentif kepada para pelaku industri otomotif. Salah satunya adalah menyediakan insentif fiskal untuk pengembangan kendaraan bermotor listrik berbasis baterai.

Business 25/07/2019 10:34 WIB

Pemerintah Pantau Wabah Gugur Daun Karet

Pemerintah terus memantau mengenai mewabahnya penyakit gugur daun karet yang disebabkan oleh cendawan Pestalotiopsis sp.

Global 25/07/2019 09:41 WIB

Facebook Didenda USD 5 Miliar

Facebook Inc. setuju untuk membayar denda USD5 miliar terkait pelanggaran privasi para penggunanya.

Global 25/07/2019 09:10 WIB

Alibaba Rangkul Pebisnis AS

Di tengah sengketa perdagangan yang sedang berlangsung antara Amerika Serikat dan China, Alibaba.com justru memulai program yang dapat membantu bisnis kecil dan menengah AS (UKM) menjadi besar.

Global 25/07/2019 08:55 WIB

China Arahkan Kebijakan Fiskal yang Proaktif untuk Jaga Pertumbuhan

Untuk mendorong investasi dan memacu konsumsi, Pemerintah China sepanjang tahun ini akan memangkas pajak dan mengurangi biaya-biaya sebesar 2 triliun yuan. Hingga Juni 2019, realisasinya telah mencapai…

Money 24/07/2019 17:02 WIB

Penantian Yang Masih Panjang

Modal asing diperkirakan akan terus ke luar dari BEI sampai rapat FOMC usai. Makanya, indeks dan rupiah kemungkinan baru akan menguat pekan depan.

Business 24/07/2019 15:17 WIB

Mendag Resmikan ITPC Shanghai

Menteri Perdagangan Enggartiasto Lukita meresmikan Indonesian Trade Promotion Center (ITPC) Shanghai yang merupakan pusat promosi Indonesia pertama di China, Senin (22/7/2019).

Money 24/07/2019 14:45 WIB

Semester I, Stabilitas Sektor Jasa Keuangan Terjaga

Hasil Rapat Dewan Komisioner (RDK) Otoritas Jasa Keuangan (OJK) bulan Juli menyatakan stabilitas sektor jasa keuangan pada semester I-2019 dalam kondisi terjaga, sejalan dengan kinerja intermediasi sektor…

Global 24/07/2019 14:13 WIB

Huawei Siap Tambah Investasi USD436 Juta

Huawei Technologies Co Ltd  berencana untuk berinvestasi tiga miliar yuan (USD 436 juta) selama lima tahun ke depan.

Business 24/07/2019 13:40 WIB

Kemenperin Jaring Pelaku Industri Ikuti Hannover Messe 2020

Kementerian Perindustrian (Kemenperin) mulai menjaring pelaku industri untuk menjadi peserta Hannover Messe 2020.