Selasa, 23 Juli 2019 | Jakarta, Indonesia

Menembus Pasar Regional

Sri Wulandari

Senin, 28 Maret 2016 - 21:17 WIB

Riset
Riset
A A A

Terpilih sebagai Direktur Utama Bank Mandiri yang baru mengaku mendapat amanah besar. Tiko berencana membawa Bank Mandiri bermain di kawasan regional.

Kartika Wirjoatmodjo akhirnya terpilih sebagai direktur utama PT Bank Mandiri (Persero) Tbk dengan masa jabatan 2016-2019, menggantikan  Budi Gunadi Sadikin yang telah habis masa tugasnya. Rapat Umum Pemegang Saham Tahunan (RUPST) menyepakati pengangkatan Kartika sebagai Direktur Utama Bank Mandiri, karena  dinilai memiliki kredibilitas yang baik dan bisa membawa bank yang identik dengan warna biru itu semakin maju.
Kartika yang karib dipanggil Tiko  berhasil mengungguli  beberapa nama calon di bursa pemilihan dirut Bank Mandiri. ‎Mereka adalah Direktur Treasury & Market Bank Mandiri Pahala N Mansury, Direktur Utama PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk Maryono, dan Direktur Utama PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk Asmawi Syam. “Ini amanah besar,” ujar Tiko.
Karir pria kelahiran Surabaya, 18 Juli 1973 ini terbilang cemerlang. Sebelum menjabat sebagai dirut, Tiko adalah Direktur Keuangan dan Strategi Bank Mandiri  yang diangkat dalam RUPST Bank Mandiri pada 2015. Sarjana lulusan  Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia (UI) pada tahun 1996 memulai karirnya sebagai Konsultan Pajak dan Akuntansi di RSM AAJ, tahun1995 hingga 1996.  
Pada  1996 hingga 1998, Tiko bekerja sebagai Analis Kredit pada Industrial Bank of Japan, Konsultan Senior pada PwC Financial Advisory Services pada 1998 sampai 1999, dan Boston Consulting Group pada tahun 2000 hingga 2003. Tiko kemudian  melanjutkan pendidikan magister di Erasmus University di Rotterdam, Belanda hingga meraih gelar MBA di tahun 2001.
Tiko bergabung dengan Bank Mandiri  pada 2003, dan menduduki posisi sebagai Head of Strategy & Financial Analysis at Strategy and Performance Group. Karirnya  kian menanjak ketika dia diangkat sebagai Group Head.  Pada 2008, Tiko diangkat sebagai Managing Director Mandiri Sekuritas.  Dia pun mengemban tugas khusus untuk melakukan restrukturisasi keuangan dan refocusing bisnis, pasca krisis 2008 di pasar modal.
Selama kariernya, Tiko juga pernah ditempatkan di  Indonesia Infrastructure Finance pada tahun 2011 hingga 2013 yang ditugaskan langsung oleh Menteri Keuangan. Lembaga itu baru dibentuk untuk mempromosikan investasi infrastruktur di Indonesia. Kartika pun akhirnya menjabat sebagai CEO di Indonesia Infrastructure Finance. Tiko juga menjabat sebagai Kepala Eksekutif Lembaga Penjamin Simpanan (LPS) sejak ditunjuk oleh mantan Presiden RI Susilo Bambang Yudhoyono  di awal 2014.
Tiko mengaku pasti akan lebih berat dan banyak tantangan untuk membawa Bank Mandiri ini menjadi lebih besar lagi. Tantangan perekonomian ke depan  bakal semakin berat, terutama dari sisi kredit dan likuiditas. Karena itu dia memohon dukungan dari semua stakeholder dan seluruh pemegang saham agar Bank Mandiri dapat berkontribusi lebih besar lagi kepada masyarakat.  Saat ini Bank Mandiri  per 2015 beraset Rp 910 triliun, dengan laba bersih Rp 20,30 triliun dengan harga saham Rp 10.250 per lembar. 

MENCARI PRODUK ANDALAN

Lalu apa yang akan menjadi target Tiko dalam jangka pendek ini? Aku Tiko, dia ingin Bank Mandiri masuk pasar regional Singapura dan Malaysia. Langkah selanjunya, dia ingin Bank Mandiri dapat  mengakuisisi perusahaan jasa keuangan di Malaysia dalam tiga hingga lima tahun mendatang. “Sudah saatnya kita  akuisisi di pasar regional. Itu akan dilakukan secara pararel dan Kementerian BUMN menginginkan kita lakukan itu,” kata dia. “Kita ingin ada kontribusi di kawasan regional yang lebih.” 
Tahap jangka pendeknya, Bank Mandiri akan menyelesaikan proses license. Hal ini tengah dikoordinasikan dengan Otoritas Jasa Keuangan (OJK). License itu diperlukan agar Bank Mandiri bisa  menambah cabang di Malaysia dan di Singapura. Sehingga nantinya, Bank Mandiri bisa beraktivitas material di sana. “Ini masih cukup awal sehingga akan ada negosiasi juga antara likuiditas dan regionalitas,” katanya.  
Akuisisi yang akan dilakukan oleh Mandiri, bisa beragam macamnya.  Tiko pun akan melihat produk-produk apa yang paling sesuai untuk diakuisisi oleh Mandiri. “Kami mesti cari produk-produk yang bisa jadi produk andalan,” katanya.  
Dari segi permodalan untuk rencana ekspansi Mandiri ke Malaysia dan Singapura, Bank Mandiri sudah memiliki dana sekitar Rp 120 triliun. Dengan selesainya revaluasi aset Mandiri, dana tersebut dapat bertambah sekitar Rp 27 triliun.  Dengan modal sebesar itu, Kartika optimistis rencana ekspansi tersebut dapat terwujud.
Sementara untuk jangka menengah,dia sangat berharap situasi kinerja keuangan atau pasar modal di Indonesia dalam kondisi yang baik. “Banyak hal yang harus saya kawal agar Mandiri menjadi bank pertama yang berkiprah di kancah regional,” tandasnya. 

Tag

  1. profil

COMMENTS

OTHER NEWS

Business 30 menit yang lalu

Bappebti Hentikan Seminar Ilegal di Jogja

Badan Pengawas Perdagangan Berjangka Komoditi (Bappebti) Kementerian Perdagangan didampingi Korwas Penyidik Pegawai Negeri Sipil (PPNS) Polda Yogyakarta menghentikan acara seminar yang tidak memiliki…

Business 42 menit yang lalu

Ekspor TPT Tahun Ini Ditargetkan USD15 Miliar

Sepanjang tahun ini, Kementerian Perindustrian menargetkan nilai ekspor dari industri tekstil dan produk tekstil (TPT) dapat  menembus USD15 Miliar

Business 15 jam yang lalu

Kemenperin Usulkan Empat Strategi untuk TPT

Kementerian Perindustrian (Kemenperin) mengusulkan empat strategi untuk memacu industri tekstil dan produk tekstil (TPT).

Business 16 jam yang lalu

Stainless Steel Indonesia Kena Bea Anti Dumping di China

China akan mengenakan bea impor baru bagi berbagai produk stainless steel dari Uni Eropa, Jepang, Korea Selatan, dan Indonesia. Hal ini diumumkan oleh Kementerian Perdagangan China sebagai tanggapan atas…

Business 17 jam yang lalu

Kontrak Kerja Sama WK Corridor Diperpanjang

Kontrak Bagi Hasil WK Corridor akan berlaku untuk 20 tahun, efektif sejak tanggal 20 Desember 2023 dan menggunakan skema Gross Split.

Business 19 jam yang lalu

Pertamina Libatkan Tim Asal AS Tangani Kebocoran Sumur Migas

Pertamina melibatkan berbagai pihak yang kredibel, kompeten dan berpengalaman dalam menangani munculnya gelembung gas di sumur migas lepas Pantai YYA-1 area Pertamina Hulu Energi Offshore North West Java…

Business 20 jam yang lalu

Pemerintah Akan Lelang 7 Ruas Jalan Tol Senilai Rp151,13 Triliun

Kementerian PUPR akan melanjutkan pembangunan jalan tol dengan mendorong pendanaan dari investasi sektor swasta melalui skema Kerjasama Pemerintah dan Badan Usaha (KPBU). Pembangunan jalan tol diperlukan…

Business 23 jam yang lalu

Pegatron Mulai Operasikan Pabriknya di Batam

Pegatron telah menambah investasi sebesar USD40 juta untuk membangun pabrik di Batam.

Business 24 jam yang lalu

Runway 3 Bandara Soetta Siap Beroperasi Pertengahan Agustus

Secara teknis Runway 3 Bandara Soekarno-Hatta (Soetta) siap beroperasi pada pertengahan Agustus 2019.

Business 22/07/2019 08:18 WIB

OJK Gelar Pertemuan Bilateral dengan Bank of Thailand

Otoritas Jasa Keuangan (OJK) mengadakan pertemuan bilateral dengan Bank of Thailand (BoT) di Bangkok, Jumat (19/7) dalam rangka penguatan kerja sama peran sektor jasa keuangan di kedua negara.